Saya Pancasilais…saya bukan PANCASILA…saya Erros Djarot..!

0
425
Erros Djarot Foto : KapanLagi.com®/Budy Santoso

Oleh : Erros Djarot*

Semula pernyataan ini akan saya unggah jelang tengah malam memasuki tanggal 1 Juni. Entah mengapa, saya lebih memilih menahan diri dan memutuskan untuk menundanya agar suasana semarak penuh eforia yg menggembirakan ini…tidak terusik dan mulus serta indah berjalan…!

Saya tunda mengunggah tulisan ini sampai waktu berbuka puasa tgl 3 juni 2017 terlalui. Karena tgl 3 siang hingga sore hari.. anak saya Banyu Biru, sejak jelang satu Juni telah super heboh mempersiapkan perhelatan Perayaan lahirnya Pancasila dengan tag line…’Aku Pancasila’ di Citos bersama kawan2 nya membantu Om Triawan dari Bekraf.

Sebagai seorang bapak saya wajib menghargai gairah dan semangat sang anak dan kawan2nya yg begitu tulus polos dan murni..ingin memuliakan Pancasila!
Nah..sekarang perhelatan sdh berlalu..dan tdk mungkin saya terus menerus menunda tulisan ini sebagai bentuk tanggungjawab moral intelektual yg wajib saya jalankan.

Benar.. saya adalah pendukung presiden Jokowi…sampai sekarang!. Tapi justru karena saya pendukungnya maka melontarkan kritik kepada dirinya merupakan keharusan seorang kawan dalam kategori ..’genuine friend’.

Nah mengapa urusan kalimat atau pernyataan yg berbunyi…,,Saya Jokowi dan saya Pancasila..” cukup membuat saya tak nyaman mendengar dan menerima…walau mayoritas massa rakyat sampai para pejabat tinggi negara, ber-ramai2 menirukan ucapan pak presiden…,,Saya Fulan..saya Indonesia dan saya Pancasila…”

Bisa jadi pengungkapan..Saya Pancasila…ditujukan pada generasi milenial karena memang terdengar keren dan lebih keching bagi mereka.

Pada sisi ini, sungguh gagasan ini sebuah desain kampanye yg brillian! Hanya sayangnya… tag line ini bukan sekedar penggunaan sesaat! Tag line ini melekat pada sebuah lagu yg syairnya ditulis pak Jokowo sendiri..!

Andai saja lagu itu syairnya ditulis oleh Melly Guslow…mungkin saya tidak terlalu resah. Tapi karena yg menulis bpk presiden..masalahpun jadi lain!

Bayangkan ketika si A yg kebetulan seorang pejabat negara yg dengan gagah menepuk dada dan lantang menyatakan secara publik…,,saya Pancasila..!” dan.. beberapa bulan atau tahun kemudian berurusan dengan KPK…apa kata dunia???

Heh…lihat itu si Pancasila korupsi! Atau masyarakat biasa yg mengatakan dirinya Pancasila, kemudian melakukan tindakan kriminil???! Dan juga ketika para seleb yg menyatakan dirinya Pancasila terlibat narkoba atau skandal susila???

Pasalnya, ketika Pancasila dilembagakan pada diri orang per orang, maka kedudukannya sebagai ideologi-dasar negara dan pendangan hidup bangsa menjadi tereduksi sampai ke titik nadir!

Bisa jadi ada yg menganggap kekhawatiran saya ini berlebihan. Tapi menurut saya, seorang presiden hrs mengajarkan hal yg benar pada rakyatnya. Setidaknya jangan rakyat menjadi tidak tahu mana Obyek Subyek dan mana Predikat! Mana ilustrasi dan permukaan dan mana yang substansi ?! Jangan terbalik-balik..!

Jangan sampai jadi salah kaprah seperti yg terjadi pada penggunaan istilah 4 Pilar Kebangsaan. Coba renungkan…kalau salah satu pilar kebangsaan adalah Pancasila.. lalu DASARnya apa?

Nah sampai hari ini kekeliruan ini tetap dipertahankan… Bayangkan kelak bila generasi tahun 2030 yg menganggap Pancasila hanya salah satu pilar, heboh  mencari dasar baru..mengganti Pancasila yg seharusnya menjadi dasar..semata karena dipahami hanya sebagai Pilar!!!

Herannya mengapa pembiaran ini secara berjamaah dipertahankan?
Usut punya usut hanya karena pencetus terminologi ini adalah seorang tokoh nasional yang saat itu menduduki jabatan penting,ketua MPR, dan petinggi partai besar berwibawa… Akibatnya semua diam dan mengamini…sampai sekarang! Sekalipun Mahkamah Konstitusi sudah menolaknya!

Nah..apa mau dilema pemahaman ini berulang kembali…SAYA PANCASILA??????
Bener dan pener kah ini?
Kalau toh mayoritas mengamini… ijinkan saya memilih jalan yang sunyi dengan mengatakan…

Saya Pancasilais..saya BUKAN PANCASILA…saya erros djarot..!

Dengan keyakinan… seluruh pembenaran dan ketidak-benaran waktu hidupnya dipastikan sangat terbatas!
Sebaliknya, sampai kapan dan selama apa pun kebenaran dikubur, suatu hari ia akan bangkit dan mewujud!

Maafkan bila ada yg merasa tidak nyaman dengan pendapat saya ini.
Tapi  bagi mereka yg bersetuju..salamku dan tetaplah berpikir merdeka!

Pancasila I 💕you…!***

*Penulis adalah budayawan dan juga politikus, pendiri dan Ketua Umum Partai Nasionalis Bung Karno.

 

LEAVE A REPLY