Jumlah Pendaki diizinkan ke Everest capai rekor terbanyak

0
151
Pendakian Gunung Everest. Photo by Ralf Dujmovits

NEPAL, TERKINI.COM- Jumlah izin yang dikeluarkan pemerintah Nepal kepada para pendaki yang ingin mendaki Gunung Everest musim semi memecahkan rekor, ini memicu kekhawatiran mengenai kepadatan berlebih di puncak tertinggi di dunia tersebut.

Sebanyak 373 pendaki asing diizinkan mendaki Everest dari sisi selatan saat cuaca bagus bulan ini–memberi negara Himalaya itu pemasukan lebih dari dua juta dolar AS (sekitar Rp26,6 miliar).
Kebanyakan upaya pendakian puncak gunung 8.848 meter itu dengan bantuan minimal satu pemandu Nepal untuk setiap pendaki, yang artinya akan ada lebih dari 750 pendaki yang menuju puncak gunung tersebut dalam beberapa pekan mendatang.

“Jumlah pendaki yang diizinkan mendaki Everest musim ini adalah yang tertinggi dalam sejarah,” kata juru bicara Kementerian Pariwisatan Durga Dutta Dhakal.

Lalu lintas pejalan kaki di Everest tahun ini akan padat karena para pendaki yang terpaksa tidak bisa mendakinya setelah jalur pendakian ke gunung itu ditutup dua tahun berturut-turut setelah gempa 2015 bergegas menggunakan perpanjangan izin mereka sebelum kadaluwarsa.

Selain itu masa pendakian sibuk pada musim semi di Everest secara efektif tutup dua tahun berturut-turut setelah longsor es mematikan tahun 2014 yang menewaskan 16 Sherpa, dan gempa yang memicu longsor salju pada tahun berikutnya yang merenggut 18 nyawa.

Ada sedikit penurunan dari jumlah izin yang dikeluarkan pada 2016, tetapi sebaliknya ada peningkatan stabil dari jumlah orang yang berusaha mendaki gunung tertinggi di dunia itu dalam satu dekade terakhir menurut warta kantor berita AFP.

Peningkatan upaya pendakian ke gunung itu memunculkan kekhawatiran mengenai potensi bahaya akibat kepadatan berlebihan di puncak gunung itu. “Skenario terbaik untuk 2017 adalah sebanyak mungkin hari-hari bercuaca bagus untuk menyebar kerumunan,” tulis blogger pendaki gunung Alan Arnette dalam unggahan terkininya.

“Kalau seperti tahun 2012 dengan empat atau bahkan enam (hari) kita bisa menghadapi rekor kematian, rekor radang dingin saat melihat rekor pendakian– skenario sangat buruk.”

Satu foto kemacetan lalu lintas besar di bawah puncak Everest pada 2012 memicu seruan untuk memperbaiki pengelolaan Everest, dan bahkan untuk membatasi jumlah izin pendakian setiap tahun. Namun Ang Tsering Sherpa, kepala Nepal Mountaineering Association, mengatakan pelajaran sudah diambil dari tahun-tahun sebelumnya.

“Kalau ada terlalu banyak pendaki yang ingin naik pada tanggal yang sama, kami akan berusaha menjadwal ulang supaya tidak menyebabkan kemacetan,” katanya.

Musim ini telah menyaksikan kematian pertama, yang dialami pendaki Swiss, Ueli Steck, yang meninggal dunia pada Minggu dalam pendakian aklimatisasi. Tahun lalu lima orang kehilangan nyawa di puncaknya, sementara 443 berhasil mendaki dari sisi Nepal dan hampir 200 melakukannya dari sisi utara Tibet. (HS/AFP/Ant/TC)

LEAVE A REPLY