Jokowi Instruksikan jajarannya segera tindak lanjuti kemitraan India dan Iran

0
80
Presiden Jokowi saat melakukan kunjungan dan menemui pemimpin Iran. Foto : tr.mehrnews.com

JAKARTA, TERKINI.COM- Tak butuh waktu lama bagi Presiden Joko Widodo untuk menindaklanjuti hasil kunjungan kenegaraannya ke India dan Iran beberapa waktu lalu.

Sore ini, Presiden Joko Widodo memimpin rapat terbatas bersama dengan jajarannya untuk membahas hasil kunjungan tersebut. Presiden menekankan bahwa terdapat kesempatan besar bagi Indonesia di dua negara yang telah dikunjunginya itu.

“Di dua negara ini ada peluang yang sangat besar. Sekali lagi jangan sampai kita kehilangan momentum ini. Saya persilakan Pak Menko dengan seluruh menteri yang terkait untuk segera menindaklanjuti,” terang Presiden.

Dalam pertemuannya dengan Perdana Menteri India Narendra Modi beberapa waktu lalu, Presiden menyebut bahwa pertemuannya tersebut berlangsung sangat produktif. Dalam pertemuan tersebut di antaranya disepakati soal peningkatan kerja sama perdagangan melalui skema diversifikasi ekspor.

“Di mana biasanya kita mengekspor ke sana yang paling banyak adalah batu bara dan CPO, kemarin kita sudah minta agar produk-produk yang lain juga bisa diterima oleh India. Juga yang berkaitan dengan investasi pengembangan bahan baku untuk industri obat kita,” jelasnya.

Selain itu, disepakati pula penyelesaian terkait dengan perundingan _Regional Comprehensive Economic Partnership_ (RCEP) yang membicarakan tentang perjanjian perdagangan bebas di antara sepuluh negara ASEAN (Indonesia, Brunei, Kamboja, Laos, Malaysia, Myanmar, Filipina, Singapura, Thailand, dan Vietnam) serta enam negara tetangga lainnya (Australia, Tiongkok, India, Jepang, Korea Selatan, dan Selandia Baru). Presiden juga ingin memastikan agar segala kesepakatan dengan India berkembang menjadi kerja sama konkret.

“Saya minta kesepakatan ini juga ditindaklanjuti oleh kementerian dan lembaga. Setelah ini saya harapkan hal-hal yang terkait dengan kesepakatan kita di India bisa ditindaklanjuti oleh kementerian-kementerian yang ada, dipimpin oleh Menko, untuk segera nantinya ke India lagi agar hal-hal yang kita bicarakan bisa menjadi konkret dan riil sehingga benar-benar perdagangan kita dengan India meningkat,” ujarnya.

Sementara itu, terkait dengan kerja sama Indonesia dengan Iran, Presiden Joko Widodo menggarisbawahi seputar kerja sama pengelolaan dua ladang minyak raksasa di Iran. Kepada jajarannya Presiden menginstruksikan agar kerja sama kedua negara dalam bidang tersebut dapat benar-benar diwujudkan.

“Dengan Iran, saya kira hal yang segera ditindaklanjuti adalah pengelolaan ladang minyak di Ab-Teymoura dan Mansouri. Betul-betul dua ladang minyak ini harus kita dapatkan. Dan saya harapkan tim dari sini segera mempersiapkan sehingga Januari bisa bertemu di Iran lagi agar pengelolaan ladang minyak ini benar-benar buahnya diberikan kepada Indonesia,” tegas Presiden.

Lebih lanjut, Presiden juga meminta agar jajarannya bergerak cepat terhadap kerja sama Indonesia dengan Iran terkait dengan pembangunan pembangkit listrik dan juga pembelian LPG dengan harga yang lebih murah.

“Hal-hal yang berkaitan dengan pembangunan pembangkit listrik dan pembelian LPG dalam rangka mendapatkan harga yang lebih murah, saya kira sama. Saya ingin agar ini kita bergerak cepat. Tim disiapkan sehingga tidak terlalu lama bisa berkunjung ke sana lagi untuk menindaklanjuti apa yang sudah kita bicarakan,” ucapnya.

Hadir dalam rapat terbatas tersebut di antaranya Wakil Presiden Jusuf Kalla, Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan Wiranto, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati, Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita, Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Ignasius Jonan, Menteri Badan Usaha Milik Negara Rini Soemarno, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti, Menteri Kesehatan Nila Moeloek, Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara, Menteri Sekretaris Negara Pratikno, Sekretaris Kabinet Pramono Anung, Kepala Staf Kepresidenan Teten Masduki, dan Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal Thomas Trikasih Lembong. (TC)

LEAVE A REPLY