Saham Telsa Turun Hampir 70 Persen, Ini Respon Elon Musk

Internasional News Terkini
CEO Telsa, Elon Musk. Foto : Getty Images
JAKARTA, TERKINI.COM- Kepala eksektutif Tesla, Elon Musk, meminta karyawan untuk tidak menghiraukan kegilaan pasar saham, setelah saham perusahaan turun hampir 70 persen tahun ini karena permintaan kendaraan listrik melemah dan Musk yang sibuk menjalankan Twitter.

Melalui surat elektronik yang dikirim kepada para staf pada Rabu (28/12) setempat, Musk mengatakan dia yakin bahwa Tesla akan menjadi perusahaan paling berharga di dunia.

“Jangan terlalu terganggu dengan kegilaan pasar saham. Karena kita terus menunjukkan kinerja yang sangat baik, pasar akan mengakuinya. Dalam jangka panjang, saya sangat percaya bahwa Tesla akan jadi perusahaan paling berharga di Bumi,” kata Elon seperti dikutip Terkini.com dari Reuters (29/12).

Ia juga mendesak karyawan untuk meningkatkan pengiriman pada akhir kuartal ini, setelah pembuat mobil tersebut menawarkan diskon untuk kendaraannya di Amerika Serikat dan China.

“Silakan bekerja keras selama beberapa hari ke depan dan secara sukarela membantu pengiriman jika memungkinkan. Itu akan membuat perbedaan nyata,” ujarnya.

Berdasarkan data Refinitiv. analis memperkirakan Tesla akan mengirimkan 442.452 kendaraan pada kuartal keempat.

Anjloknya harga saham telah merugikan nilai saham yang dimiliki oleh karyawan pembuat EV tersebut. Tesla pun menawarkan kompensasi stok untuk sebagian besar karyawan termasuk pekerja pabrik.

Saham perusahaan mengalami rebound pada Rabu, usai merosot 11 persen di sesi sebelumnya, di tengah laporan bahwa pembuat mobil tersebut berencana menjalankan pengurangan jadwal produksi di pabrik Shanghai. Kabar tersebut tentu memicu kekhawatiran penurunan permintaan di pasar mobil terbesar dunia itu.

Analis Morgan Stanley memangkas target saham mereka menjadi 250 dolar AS (sekitar Rp3,9 juta) dari 330 dolar AS (sekitar Rp5,2 juta). Ia mengatakan, permintaan yang melebihi pasokan dalam dua tahun terakhir akan terbalik menjadi penawaran yang melebihi permintaan pada tahun 2023 (Reuters/Ant/TC)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *