Kurs Dolar Amerika Serikat Menguat di Perdagangan Asia, Ini Pemicunya

Bisnis News Terkini

JAKARTA, TERKINI.COM- Dolar AS menguat di perdagangan Asia pada Senin sore, karena sentimen menunjukkan bahwa Federal Reserve AS dapat memberi sinyal perlambatan dalam siklus kenaikan suku bunga yang agresif menjelang pertemuan kebijakan utamanya minggu ini, serta data domestik menunjukkan tekanan inflasi tetap tinggi.

Greenback bergerak lebih tinggi secara luas di perdagangan Asia, terutama terhadap yen Jepang, naik lebih dari 0,5 persen dan mengangkatnya di atas level 148 yen.

Yen terakhir diperdagangkan 147,82 per dolar, lebih lanjut tertekan oleh keputusan bank sentral Jepang (BoJ) mempertahankan suku bunga ultrarendah pada Jumat (28/10/2022), dan komentar Gubernur BoJ Haruhiko Kuroda yang tetap dovish dalam menghadapi kenaikan suku bunga di tempat lain.

Pound sterling dan euro masing-masing turun lebih dari 0,2 persen terhadap dolar, yang telah menutup beberapa kerugian minggu lalu, setelah tergelincir di tengah harapan potensi perubahan taktik Fed.

“Pasar agak mengharapkan perubahan arah Fed pada kebijakan moneter. Saya pikir itu terlalu dini, mengingat betapa tangguhnya ekonomi dan khususnya seberapa tinggi inflasi,” kata Carol Kong, ahli strategi mata uang di Commonwealth Bank of Australia (CBA) seperti dikutip Terkini.com dari Antara (31/10).

Data pada Jumat (28/10/2022) menunjukkan bahwa belanja konsumen AS naik lebih kuat dari yang diperkirakan pada September, sementara tekanan inflasi yang mendasari terus menggelembung.

The Fed diperkirakan akan memberikan kenaikan suku bunga 75 basis poin (bp) setelah kesimpulan dari pertemuan FOMC pada Rabu (2/11/2022).

Sterling terakhir 0,26 persen lebih rendah pada 1,1584 dolar, meskipun berada di jalur untuk kenaikan bulanan hampir 4,0 persen, melakukan pemulihan yang kuat setelah program ekonomi mantan perdana menteri Inggris Liz Truss menyebabkan gejolak pasar bulan lalu.

Investor sejak itu mengambil bantuan dari penunjukan perdana menteri baru Rishi Sunak, yang telah berjanji untuk memimpin negara itu keluar dari krisis ekonomi yang mendalam.

“Sterling memang telah pulih sedikit selama beberapa minggu terakhir, dan saya pikir banyak dari itu benar-benar mencerminkan pelepasan gejolak pasar sebelumnya dan meredanya ketidakpastian kebijakan Inggris,” kata Kong dari CBA.

Euro turun 0,25 persen menjadi 0,9943 dolar, tetapi juga menuju kenaikan bulanan lebih dari 1,0 persen, yang pertama sejak Mei.

Menjelang keputusan bank sentral lain minggu ini, dolar Australia naik 0,1 persen menjadi 0,6418 dolar AS.

Bank sentral Australia (RBA) diperkirakan akan menaikkan suku bunga lebih rendah 25 basis poin pada pertemuan Selasa (1/11/2022), bahkan ketika inflasi melesat ke level tertinggi 32 tahun terakhir.

“Kami memperkirakan Dewan RBA untuk tetap dengan kenaikan suku bunga 25 basis poin pada Selasa (1/11/2022), karena kami pikir terlalu dini bagi Dewan untuk membalikkan penilaian yang dibuat pada pertemuan Oktober tentang penskalaan kembali ukuran kenaikan suku bunga,” kata analis ANZ.

“Tetapi kami sekarang mencari tindak lanjut 25 basis poin pada Desember. Seiring dengan kenaikan suku bunga 75 basis poin lebih lanjut pada paruh pertama 2023, kami sekarang memperkirakan suku bunga RBA akan mencapai tertinggi 3,85 persen.”

Kiwi naik tipis 0,11 persen menjadi 0,5822 dolar AS, dan berada di jalur untuk kenaikan bulanan hampir 4,0 persen, membalikkan kerugian dua bulan berturut-turut.

Sementara itu, yuan China merosot setelah data yang dirilis pada Senin menunjukkan bahwa aktivitas pabrik negara itu secara tak terduga turun pada Oktober, terbebani oleh melemahnya permintaan global dan pembatasan COVID-19 domestik yang ketat.

“Kami memperkirakan yuan akan melemah lebih lanjut dalam jangka pendek mengingat pelemahan ekonomi yang nyata. Bersama dengan lebih banyak kasus COVID dan perkiraan penguncian, menjadi semakin sulit untuk optimis tentang yuan,” kata Iris Pang, kepala ekonom untuk China Raya di ING.

Yuan di pasar luar negeri terakhir turun 0,4 persen pada 7,2990 per dolar.

Terhadap sekeranjang mata uang, indeks dolar AS naik 0,1 persen menjadi 110,92, mengangkatnya agak jauh dari palung satu bulan di 109,53 yang dicapai minggu lalu (Ant/TC)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *